Tanda-tanda Kucing Menyembunyikan Rasa Sakit

Terkadang kucing peliharaan menyembunyikan rasa sakit yang mereka alami, dan hal ini akan membuat pemilik sulit untuk merawatnya. Lantas, mengapa kucing menyembunyikan rasa sakitnya tersebut?

Dilansir dari Hillspet, Rabu (14/4/2021), kecenderungan kucing untuk menyamarkan ketidaknyamanan mereka diyakini sebagai sisa evolusi dari hari-hari mereka di alam liar, di mana penyakit atau cedera menjadi sasaran di punggung mereka ke predator terdekat.

Kelemahan tidak hanya membuat kucing liar lebih rentan, tetapi juga akan membuatnya dalam bahaya dirundung atau ditinggalkan oleh kelompoknya.

Meskipun kucing saat ini umumnya tidak perlu khawatir menjadi mangsa, mereka mungkin memandang hewan peliharaan lain di dalam rumah atau bahkan orang lain sebagai persaingan untuk mendapatkan sumber daya seperti makanan dan air.

Entah didorong oleh naluri yang tertanam dalam atau logika kucing yang terlalu protektif, kucing khawatir bahwa menunjukkan tanda-tanda kucing sakit akan menyebabkan mereka kalah dari hewan yang lebih pantas, mendorong mereka untuk menutupi gejala mereka.

Gejala umum kucing mengalami nyeri

Seekor kucing yang mengalami rasa sakit akan sering menunjukkan perubahan perilaku yang dapat memberi petunjuk kepada induk hewan peliharaan jika ada sesuatu yang salah.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Menurut Vetstreet, tanda-tanda umum kucing Anda sakit atau kesakitan meliputi:

  • Bersembunyi
  • Duduk diam dan membungkuk
  • Kehilangan minat pada orang, hewan peliharaan, atau aktivitas lainnya
  • Mendengkur, mengeong berlebihan, atau vokalisasi yang tidak biasa, dan
  • Kegelisahan atau agresi terhadap lingkungan yang bersahabat. 

Kucing yang kesakitan mungkin juga menunjukkan hilangnya nafsu makan, muntah yang tidak biasa, perilaku melekat, atau perubahan kepribadian dan perilaku yang terlihat.

Kucing yang mengalami nyeri kronis, seperti artritis, mungkin akan berhenti menggunakan kotak pasirnya sama sekali karena terlalu sulit untuk dimasuki. Karena alasan ini, dia mungkin juga berhenti memanjat atau melompat ke tempat bertengger yang tinggi di pohon kucingnya.

Pertolongan ke dokter hewan

Setiap perilaku abnormal dari kucing Anda harus segera dibawa ke dokter hewan, yang dapat membantu menentukan apakah perubahan ini disebabkan oleh rasa sakit atau penyakit.

Dokter hewan juga dapat membantu mengatasi nyeri dengan memberikan obat pereda nyeri yang diresepkan, terapi panas, rehabilitasi fisik, atau bahkan pijat.

Jika kucing Anda kelebihan berat badan, dokter hewan Anda mungkin juga akan memberinya makanan pengatur berat badan, terutama jika dia mengalami nyeri sendi kronis.

Suplemen sendi tertentu juga dapat membantu menjaga mobilitasnya, tetapi pada akhirnya Anda mungkin ingin menjelajahi makanan terapeutik untuk membantu mengelola kondisi yang mendasarinya.

Satu hal yang tidak boleh Anda lakukan untuk kucing Anda adalah memberikan obat pereda nyeri yang dijual bebas, yang bisa sangat beracun bagi sistem pencernaan kucing.

Anda juga harus berkonsultasi dengan dokter hewan mengenai suplemen apa pun yang Anda yang diberikan kepadanya untuk memastikan keamanannya.

Dokter hewan mungkin juga meresepkan obat penstabil suasana hati untuk membantu kucing Anda mengatasi rasa sakit dan perubahan gaya hidupnya.

Tentu, pengobatan terbaik adalah pencegahan. Pemeriksaan dokter hewan tahunan dan makanan yang seimbang akan sangat membantu mencegah kucing Anda memiliki kondisi yang tidak baik.

Semoga bermanfaat. (aks/sumber: www.kompas.com)

 


Post Terkait

Comments