Kucing Mengetahui Kondisi Pemiliknya

 Tak hanya menggemaskan dan memiliki tingkah lucu, namun kucing juga dapat merespon perasaan pemiliknya.

Penelitian baru telah menemukan bukti kuat pertama bahwa kucing sensitif terhadap gerakan emosional manusia.

Dilansir dari BBC, Senin (19/4/2021), Moriah Galvan dan Jennifer Vonk dari Universitas Oakland di Rochester, Michigan, AS mempelajari 12 kucing dan pemiliknya. Mereka menemukan bahwa hewan peliharaan tersebut berperilaku berbeda saat pemiliknya tersenyum dibandingkan saat mereka mengerutkan kening.

Saat dihadapkan pada pemilik yang tersenyum, kucing secara signifikan lebih cenderung melakukan perilaku "positif" seperti mendengkur, menggosok, atau duduk di pangkuan pemiliknya.

Mereka juga sepertinya ingin menghabiskan lebih banyak waktu dekat dengan pemiliknya ketika mereka tersenyum daripada ketika pemiliknya sedang cemberut. Penemuan ini dipublikasikan di jurnal Animal Cognition.

Membaca ekspresi 

Polanya benar-benar berbeda ketika 12 kucing dipertemukan dengan orang asing, bukan pemiliknya. Dalam pengaturan ini, mereka menunjukkan jumlah perilaku positif yang sama, terlepas dari apakah orang tersebut tersenyum atau mengerutkan kening.

Hasilnya menunjukkan dua hal: kucing dapat membaca ekspresi wajah manusia, dan mereka mempelajari kemampuan ini dari waktu ke waktu.

Telah lama diketahui bahwa anjing pandai mengenali ekspresi wajah manusia. Namun ini adalah bukti meyakinkan pertama bahwa kucing memiliki kapasitas yang sama.

Sebelumnya, hanya satu penelitian lain yang telah dilakukan tentang kemampuan kucing untuk memahami ekspresi emosional manusia.

Diterbitkan pada Januari 2015, ditemukan hasil yang ambigu. Temuan Galvan dan Vonk menunjukkan bahwa kucing lebih selaras dengan emosi manusia daripada yang kita duga.

Itu tidak berarti mereka merasakan empati. Kemungkinan besar kucing telah belajar mengaitkan senyum pemiliknya dengan hadiah: orang lebih cenderung memanjakan kucing ketika suasana hatinya sedang baik.

Meski begitu, kucing tidak benar-benar memahami suasana hati kita, penelitian tetap menunjukkan bahwa mereka dapat menangkap gerakan manusia yang bernuansa mengejutkan. Ini juga membuktikan sesuatu yang lebih mendasar, yakni mereka tertarik pada manusia.

"Orang-orang peduli apakah kucing benar-benar memahami dan memperhatikan pemiliknya," kata Vonk.

"Penelitian kami menunjukkan bahwa mereka mungkin tidak acuh tak acuh seperti yang dituduhkan orang kepada mereka."

Gerakan tubuh

Mungkin butuh waktu lama untuk menemukan kecerdasan emosional kucing karena responsnya agak halus.

Selain tindakan "positif" yang jelas seperti mendengkur atau menggosok, Galvan dan Vonk memperhatikan bahwa kucing-kucing itu mengadopsi posisi tubuh tertentu, serta gerakan telinga dan ekor, yang terkait dengan perasaan puas.

Sebaliknya, para ilmuwan telah mengetahui selama beberapa tahun bahwa anjing merespons wajah senang dan marah secara berbeda.

Setidaknya sebagian karena tanggapan mereka lebih jelas. Sebuah studi tahun 2011 menunjukkan bahwa anjing akan secara aktif menghindari seseorang yang tampak marah, daripada hanya mengubah bahasa tubuhnya.

Perbedaan antara respons anjing dan kucing terhadap emosi manusia dapat berakar pada prasejarah. Anjing sudah lama dijinakkan.

Sebuah studi genetik tahun 2015 menunjukkan bahwa proses tersebut dimulai lebih dari 30.000 tahun yang lalu. Sebaliknya, kucing rumahan pertama kali muncul sekitar 10.000 tahun yang lalu, mungkin di Timur Tengah.

Respons anjing yang lebih kuat terhadap gerakan emosional kita bisa saja muncul karena mereka harus beradaptasi lebih lama dengan manusia. Namun untuk saat ini masih terlalu dini untuk menarik kesimpulan.

Meskipun ada banyak penelitian tentang pikiran anjing, hanya ada sedikit penelitian tentang bagaimana kucing merespons gerak tubuh manusia.

Penelitian ini mungkin bisa memperbaiki reputasi kucing karena sering dianggap tidak peduli. Bisa jadi mereka sama sekali tidak menunjukkan kasih sayang kepada Anda seperti halnya anjing.

 

 

 


Post Terkait

Comments