Jika Ingin Burung Hantu Dijadikan Hewan Peliharaan

Dalam banyak film, buku, dan acara TV, burung hantu diperlihatkan sebagai hewan peliharaan yang sangat ramah, cerdas, dan penyayang. Apakah burung hantu bisa menjadi hewan peliharaan yang baik seperti yang terlihat di film?

Jika bisa, apa yang diperlukan untuk merawatnya dengan benar? Bisakah Anda menyimpannya di kandang burung biasa dan memberinya jenis makanan burung komersial lainnya?

Sebelum memeliharanya, berikut fakta-fakta yang harus diketahui tentang burung hantu yang dilansir dari The Spruce Pets, Jumat (15/10/2021).

Burung Hantu Butuh Banyak Ruang

Meskipun benar bahwa burung hantu peliharaan telah dipopulerkan dalam buku dan film seperti serial Harry Potter, kenyataannya burung hantu bukanlah pilihan yang baik untuk hewan peliharaan.

Kesulitan yang disebabkan oleh perawatan burung hantu yang benar adalah alasan utama mengapa yang terbaik adalah meninggalkannya di alam liar, seindah dan semenarik makhluk ini.

Sebagai permulaan, burung hantu tidak dapat disimpan di dalam kandang burung beo dalam ruangan standar. 

Burung hantu harus ditempatkan di kandang besar dengan akses dalam dan luar ruangan, serta akses ke bak mandi yang harus dijaga kebersihannya. 

Burung hantu mandi secara teratur untuk menjaga bulunya tetap bersih. Burung hantu terbang tanpa suara, tetapi bulunya akan mengeluarkan suara jika tidak dijaga kebersihannya.

Kebisingan ini merugikan perburuan mereka. Burung hantu juga harus sering terbang jika memang secara fisik mampu terbang.

Burung hantu makhluk mandiri 

Burung ini merupakan burung raptor yang hidup dan berburu secara mandiri. Tidak seperti jenis burung besar lainnya seperti macaw atau kakatua, burung hantu tidak hidup berkelompok di alam liar, membuat mereka sangat antisosial ketika berhubungan dengan burung lain (kecuali pasangan dan keturunannya).

Mentalitas kawanan inilah yang memungkinkan burung beo berhasil mengintegrasikan dirinya ke dalam keluarga manusia.

Karena burung hantu tidak memiliki pola pikir seperti itu, mereka memandang semua burung kecuali satu burung yang mereka pilih sebagai "pasangan" mereka sebagai musuh atau mangsa, dan kemungkinan akan menyerang orang lain saat melihatnya.

Makanan khusus

Makanan adalah masalah lain yang membuat hampir tidak mungkin untuk berhasil memelihara burung hantu sebagai hewan peliharaan.

Karena burung hantu secara teknis adalah burung pemangsa, mereka memiliki kebutuhan nutrisi khusus yang tidak dapat dipenuhi dengan memberi mereka makan biji-bijian, pelet, atau makanan segar seperti buah-buahan dan sayuran.

Faktanya, jika Anda memberikan salah satu camilan ini kepada burung hantu, dia kemungkinan besar tidak akan mengenalinya sebagai makanan.

Burung hantu adalah makhluk karnivora dan harus diberi makan seluruh hewan pengerat, seperti tikus, kelinci kecil, puyuh dan ayam kecil yang diproduksi secara komersial untuk memenuhi kebutuhan makanan mereka yang kompleks, dan harus disimpan beku dan kemudian dicairkan sebelum diberikan atau diberi makan hidup.

Seperti semua burung, burung hantu bisa menjadi pemakan yang sangat berantakan, jadi membersihkan setelah makan adalah tugas lain yang sulit dilakukan kebanyakan orang.

Sebagai pemakan daging, burung hantu dilengkapi dengan paruh dan cakar yang dirancang khusus untuk merobek dan merobek potongan daging dan mereka mampu melakukan sedikit kerusakan pada pemilik manusia jika mereka menjadi tidak senang karena alasan apa pun.

Mereka merusak dan dapat dengan mudah merobek apa pun yang ada di kandang mereka.

Di beberapa negara butuh izin khusus memelihara burung hantu

Adalah ilegal untuk memelihara burung hantu di banyak wilayah di dunia. Mereka yang memilih untuk menentang hukum dan tetap memelihara burung hantu menghadapi berbagai masalah.

Jika burung jatuh sakit, biasanya tidak ada pilihan selain membawanya ke dokter hewan yang ahli dalam bidang raptor.

Dokter hewan pun kebayakan tidak terlatih secara khusus untuk merawat burung yang luar biasa ini.

Membawa burung hantu ke dokter hewan membuat pemilik ilegal berisiko ditangkap, didenda, dan mungkin dipenjara, karena Anda memerlukan izin dan pelatihan ekstensif untuk menjadi penangan burung raptor profesional bersertifikat dan terikat.

Pilihan lain

Jika Anda tertarik dengan burung hantu, Anda dapat mensponsori satu di pusat perawatan satwa liar. Jika Anda mencari burung pendamping, pertimbangkan untuk mengadopsi burung beo yang membutuhkan rumah.

Mereka jauh lebih cocok untuk hidup dengan keluarga manusia daripada burung hantu.

Semoga bermanfaat. (aks/sumber: www.kompas.com)

 


Post Terkait

Comments