Jika Anjing Anda Alergi Makanan, Ini Tandanya

Memiliki anjing dengan masalah alergi makanan bisa sangat membuat frustasi, bukan? Alergi makanan ini berarti anjing Anda memberikan beberapa tanda umum berikut ini:

  • Kulit yang gatal
  • Infeksi telinga berulang
  • Dan tanpa henti menggaruk telinganya, cakar, wajah, dan punggungnya yang akan membuat anda sebagai pemilik sedikit bermasalah.

Dokter hewan Anda mungkin telah memberi resep dosis musiman Benadryl atau Claritin, tapi rasa gatalnya tetap ada seperti ciri-ciri anjing sakit.

Mungkin anjing anda lebih banyak mengkonsumsi kandungan Omega untuk melembabkan kulitnya. Tak hanya pada manusia, alergi makanan juga bisa dialami oleh anjing.

Bahkan, alergi makanan terjadi sekitar 10% dari semua kasus alergi pada anjing. Meski belum sepenuhnya dimengerti bagaimana anjing bisa alergi makanan, namun jangan pernah anggap remeh gangguan ini. Jika tidak tertangani bisa berujung kematian.

Penyebab

Pada dasarnya, ada banyak sekali zat makanan yang dapat menimbulkan reaksi alergi pada hewan. Namun, berdasarkan sejumlah studi, beberapa zat makanan yang lebih sering menyebabkan reaksi alergi pada anjing adalah daging sapi, produk susu, ayam, domba, ikan, telur ayam, jagung, gandum, dan kedelai..

Gejala Alergi Makanan

Seperti prosedur cara melatih anjing pemburu alergi makanan tidak berhubungan dengan anjing ras tertentu, semua bisa berisiko. Dan bisa terjadi pada hewan jantan maupun betina, pada hewan yang sudah dikebiri maupun yang belum. Gejala alergi makanan dapat muncul sejak usia 5 bulan-12 tahun, meskipun sebagian besar kasus terlihat pada hewan yang berusia antara 2-6 tahun. Gejala khas yang biasa timbul adalah:

  1. Infeksi Telinga Kronis

Infeksi telinga adalah gejala yang sering terjadi, yang berarti lebih dari 2 atau 3 perawatan per tahun disetiap gejala alergi makanan pada anjing dan merupakan tanda  umum dari alergi makanan. Sementara penyebabnya adalah infeksi ragi, tungau telinga, dan “telinga perenang” semuanya bisa menjadi penyebab infeksi telinga yang umum, infeksi telinga yang bertahan sepanjang tahun dapat mengindikasikan anjing yang terkena alergi makanan.

  1. Iritasi Telinga

Seperti yang terlihat seperti: gatal , telinga berjamur dengan penumpukan warna hitam atau coklat. Anjing akan erus-menerus mengguncang dan menggaruk telinga mereka. Pembersihan sering (beberapa kali per minggu) tidak jarang dilakukan untuk mencegah terjadinya gejalan agar tidak kembali. Gunakan larutan otik buatan sendiri yang terbuat dari 50/50 air bersih dan cuka sari apel organik untuk membersihkan telinga anjing anda seperti cara merawat anak anjing baru lahir.

Lap di dalam telinga dengan bola kapas yang direndam dalam witch hazel, yang bisa mengurangi peradangan dan memberi kelegaan pada anjing anda. Jika infeksi telinga tetap ada, cobalah diet makanan-eliminasi atau tes alergi makanan untuk mengidentifikasi makanan pemicu.

  1. Perubahan Warna Kuku

Ini paling mudah diamati pada anjing dengan kuku putih, seperti breed bullying putih, Dalmatians, Boxers, Bulldogs dan Spaniel. Seperti yang anda bayangkan : Anda mungkin memperhatikan bahwa pangkal kuku anjing Anda berwarna merah, bahkan terlihat berdarah. Ini adalah tanda respon imun inflamasi. Kuku putih anjing Anda yang semula bewarna putih, dengan cepat berubah menjadi warna merah muda.

Basis alas kuku berwarna merah, coklat atau coklat tua menunjukkan bahwa ada sesuatu yang terjadi. Kuku mungkin area sensitif dan anjing Anda tampak gatal atau sering menjilati kuku tersebut. Karena ini sistemik, Anda pasti ingin melakukan diet makanan untuk menghilangkan makanan pemicu. Jaga jarak antara jari-jari kaki anjing Anda bersih dan dengan menggunakan bola kapas yang direndam dalam witch hazel.

  1. Perubahan Warna Kulit

Ini adalah perubahan yang paling mencolok, sekali lagi, perubahan dari adanya alergi makanan akan berpengaruh pada warna kulit mereka. Anda akan melihat bibir, kaki, atau kulit mereka berwarna merah muda dan meradang. Hal ini bisa mengindikasikan adanya aktifitas kolonisasi ragi, yang sering dipicu oleh alergi. Seperti yang Terlihat Seperti: Bibir, rahang, dan jari kaki bisa berwarna merah, merah muda, dan meradang. Anjing akan lebih sering merasa gatal.

  1. Sering Menggaruk 

Jika kulit mereka terlihat gatal, bewarna lain dan sering menggaruk, tanda-tanda ini bisa mengindikasikan adanya alergi makanan. Anjing Anda gatal terus-menerus tanpa bantuan, mungkin menyebabkan rambut rontok di bagian yang terkena. Seperti apa bentuknya: Kulit di bawah rambut berwarna merah atau merah muda, kering, dan meradang. Tidak sembuh dengan mandi, conditioner, atau obat alergi biasa. akan ada luka gores disekujur tubuh akibat menggaruk seperti cara merawat rottweiler.

  1. Mata berair

Sama seperti orang, anjing bisa memiliki alergi makanan. Sebagian dari anjing akan mengalami demam berdarah gatal, dermatitis kontak, mata berair, dan hidung tersumbat. Gejalanya adalah: Anjing yang selalu sering menggaruk di daerah mata mereka, memiliki kotoran gulung atau saluran air mata yang tersumbat bisa memiliki produksi air mata berlebih. Hal ini menyebabkan peribahan warna kulit dan iritasi.

  1. Muntah

Anjing yang secara tiba tiba muntah sesudah makan juga menjadi gejala dari anjing alergi makanan yang disebabkan karena bahan pada makanan tersebut ataupun produk yang bukan makanan dan secara tidak sengaja tertelan sehingga menjadi penyebab anjing muntah.

  1. Sering Menggaruk

Anjing yang sering menggaruk menjadi tanda jika anda bakteri atau kutu yang ada pada kulit anjing. Namun anjing yang sering menggaruk juga bisa menjadi pertanda jika anjing mengalami alergi makanan. Aktivitas menggaruk yang terlalu berlebihan ini akan membuat kulit anjing terluka sehingga kuman serta bakteri akan lebih mudah masuk ke tubuh anjing seperti bakteri Staphylococcus, Streptococcus dan Pseudomonas sehingga akhirnya menimbulkan infeksi yang serius dan cara menghilangkan jamur pada anjing ini membutuhkan antibiotik khusus.

  1. Gangguan Pencernaan

Anjing yang alergi makanan akan lebih sering mengalami gangguan pencernaan seperti bersendawa dan juga muntah, diare serta berat badan yang semakin menurun yang jika tidak segera diatasi maka bisa memperlihatkan ciri ciri anjing akan mati. Sedangkan jenis makanan yang paling sering menyebabkan gangguan pencernaan pada anjing adalah sumber protein seperti ayam, telur, daging sapi, susu dan juga ikan.

  1. Gatal

Gatal juga menjadi tanda umum jika anjing anda memiliki alergi makanan. Rasa gatal pada anjing karena alergi makanan khususnya terjadi di beberapa rea tubuh anjing seperti kepala, leher dan juga telinga.

  1. Iritasi Kulit

Iritasi kulit bisa terjadi karena anjing tidak cocok dengan beberapa jenis makanan tertentu yang akhirnya akan menimbulkan iritasi di permukaan tubuh anjing. Iritasi yang terjadi pada kulit anjing ini meliputi selalu menggaruk dalam waktu yang lama, kulit berwarna kemerahan dan juga bengkak di sekitar kepala, wajah dan juga telinga. Selain itu, iritasi kulit pada anjing juga bisa menyebabkan kebotakan pada bulu anjing.

  1. Mata Berair

Seperti pada manusia, gejala anjing yang alergi makanan bisa terlihat dari matanya yang berair yang juga menjadi ciri ciri anjing sakit. Mata berair ini juga menimbulkan rasa gatal sehingga akhirnya anjing akan demam, dermatitis kontak dan hidung yang tersumbat.

Namun area yang paling sering terasa gatal adalah di sekitar mata. Mata berair pada anjing terjadi karena sistem kekebalan tubuh yang bereaksi terhadap alergen makanan sehingga membuat antibodi tubuh anjing melepaskan senyawa kimia dan akhirnya membuat mata berair, merah dan juga terasa gatal.

  1. Bibir Meradang

Gejala selanjutnya yang lebih terlihat secara kasat mata adalah area di sekitar bibir anjing yang semakin meradang. Bagian bibir, rahang dan bahkan di sekitar jari kaki anjing akan berwarna merah atau merah muda yang juga akan menimbulkan rasa gatal.

  1. Perut Kembung

Seperti pada manusia, anjing juga bisa mengalami perut kembung yang bisa terjadi karena berbagai alasan namun pada umumnya disebabkan karena makanan. Alergi makanan akan menghasilkan gas di dalam perut anjing dimana gas tersebut nantinya akan dikeluarkan dari tubuh untuk meringankan luka yang terjadi di organ dalam tubuh anjing.

  1. Muntah

Muntah pada anjing adalah keluarnya makanan secara paksa dari perut melalui tenggorokan. Muntah yang terjadi karena alergi makanan pada anjing ini tidak hanya bisa keluar dari mulut namun juga bisa keluar dari hidung yang terjadi karena tubuh anjing menolak beberapa makanan tertentu yang menimbulkan alergi.

Pengobatan Alergi Makanan

Pengobatan untuk alergi makanan cukup mudah, yakni dengan menghindari zat pemicu reaksi alergi. Setelah bahan makanan penyebab reaksi teridentifikasi melalui uji coba makanan, maka hilangkan saja dari pola diet sehari-hari.

Perlu diketahui bahwa beberapa hewan peliharaan dengan alergi makanan dapat mengembangkan alergi terhadap makanan baru jika mereka diberi makanan tersebut cukup lama. Jadi, jika Anda melihat tanda-tanda alergi makanan kembali, berkonsultasilah dengan dokter hewan Anda.

Alergi adalah respon sistem kekebalan tubuh dimana tubuh anjing Anda mengalami sedikit kerusakan sebagai respons terhadap pemicu. Dan tidak peduli apa yang Anda lakukan untuk merawatnya, jika Anda mengekspos anjing Anda ke alergen, masalah dan ketidaknyamanan berlanjut.

Demikianlah sekilas informasi tentang alergi makanan beserta penanganannya yang harus kalian lakukan sendiri dirumah. Jangan sampai alergi makanan ini kian berkembang dan menyebabkan timbulnya sejumlah masalah yang akan menganggu kenyamanan dna kesehatan anjing peliharaan anda nantinya. Karena dengan adanya reaksi alergi maka akan terdapat sejumlah perubahan pada tubuh mereka yang akan sangat menggangu jika tidak ditangani dengan tepat.

Semoga bermanfaat. (aks/sumber: www.arenahewan.com)


Post Terkait

Comments