Jangan Percaya dengan Mitos Ini dalam Melatih Anjing

Ada banyak tips yang beredar di internet tentang memelihara anjing dan perilaku anjing. Namun demikian, tidak semua tips tersebut benar dan harus dipraktikkan.

Ada beberapa mitos tentang perilaku anjing dan melatih anjing yang ternyata tidak perlu Anda aplikasikan pada anjing peliharaan.

Nah, apa saja mitos tersebut? Dilansir dari Cuteness, Senin (4/10/2021), berikut beberapa di antaranya.

  1. Anda tidak bisa mengajari trik baru pada anjing tua

Mitos ini tidak benar. Anjing benar-benar dapat belajar dan mendapat manfaat dari pelatihan pada usia berapa pun.

Bagian yang sulit adalah membatalkan riwayat pembelajaran sebelumnya, terutama jika suatu perilaku telah dilatih untuk waktu yang lama.

Misalnya, jika anjing yang berusia sepuluh tahun selalu menggonggong pada kurir paket, sangat mungkin untuk mengatasinya.

Akan tetapi, mungkin perlu sedikit waktu untuk melupakan perilaku lama dan membentuk kebiasaan baru.

2. Menghibur anjing yang ketakutan akan membuatnya semakin takut

Secara harfiah tidak mungkin untuk memperkuat rasa takut. Konsep penguatan berlaku untuk perilaku, bukan emosi, dan terutama bukan emosi yang tidak disengaja seperti ketakutan.

Ketika anjing ketakutan, tidak apa-apa dan sebaiknya kita memberikan kenyamanan yang mereka butuhkan. Dengan demikian, anjing dapat merasa aman dan terlindungi.

Memiliki fondasi kepercayaan yang kuat diperlukan jika pada akhirnya kita ingin membantu anjing kita merasa tidak terlalu takut. Ahli perilaku hewan terapan Patricia McConnell menawarkan analogi yang bermanfaat tentang masalah ini.

"Bagaimana jika seseorang mencoba masuk ke rumah Anda di tengah malam? Katakanlah mereka melakukannya, dan setelah penyusup pergi, seorang teman atau orang yang Anda cintai duduk bersama Anda di sofa, membawakan Anda teh dan memeluk Anda. Apakah teh dan simpati membuat Anda lebih takut jika itu terjadi lagi malam berikutnya? Tentu saja tidak," papar McConnell.

3. Anda tidak dapat menggunakan penguatan positif untuk masalah perilaku yang serius

Ada anggapan bahwa masalah perilaku anjing yang intens seperti agresi membutuhkan pelatihan yang lebih keras.

Namun, ada banyak penelitian yang menunjukkan tidak hanya kerugian menggunakan strategi pelatihan permusuhan, tetapi penguatan positif itu sebenarnya lebih efektif.

Ratusan pelatih anjing menggunakan pelatihan berbasis penguatan positif untuk berhasil mengatasi agresi, reaktivitas, penjagaan sumber daya, dan banyak lagi di seluruh dunia.

4. Menggunakan makanan dalam pelatihan adalah praktik suap

Ada perbedaan besar antara suap dan penguatan bagi anjing. Suap digunakan untuk membuat perilaku itu terjadi, sementara penguat membayar perilaku setelah itu terjadi.

Jika kita ingin anjing kita mengulangi perilaku yang kita sukai, kita perlu memperkuatnya. Makanan cenderung menjadi cara paling nyaman untuk mengajarkan keterampilan baru.

Akan tetapi, begitu anjing memahami isyarat, Anda dapat menggunakan hadiah lainnya, seperti bermain dengan mainan, berjalan-jalan, menyapa, dan menjelajahi lingkungan.

5. Anjing harus mendengarkan saya karena dia menghormati saya

Konsep "menghormati" hanya untuk manusia. Adapun anjing menavigasi dunia mereka dan membuat keputusan berdasarkan sejarah belajar mereka.

Sederhananya, anjing hanya melakukan apa pun yang berhasil bagi mereka untuk mendapatkan hasil yang mereka cari. Ini berarti bahwa kita perlu mengatur agar perilaku yang kita sukai sama yang membuat anjing mendapatkan apa yang mereka inginkan.

Misalnya, jika anjing suka ketika tamu datang dan cenderung melompati mereka, Anda dapat mengajari mereka bahwa berlari ke matras adalah cara untuk membuka pintu agar orang bisa masuk.

Semoga bermanfaat. (aks/sumber: www.kompas.com)

 


Post Terkait

Comments