Cara Membuat Makanan Hewan Peliharaan Yang Baik

Makanan hewan adalah makanan khusus untuk hewan peliharaan yang dirumuskan sesuai dengan kebutuhan gizi mereka. Pet makanan umumnya terdiri dari daging, produk sampingan daging, sereal, gandum, vitamin, dan mineral. Di AS sekitar 300 produsen memproduksi lebih dari 7 juta ton makanan hewan setiap tahun, salah satu kategori terbesar dari setiap makanan kemasan. Pemilik hewan peliharaan dapat memilih dari lebih dari 3.000 produk makanan hewan peliharaan yang berbeda, termasuk jenis kering, kaleng, dan semi-lembab, serta makanan ringan seperti biskuit, kibbles, dan memperlakukan. Pada 1990-an, ini industri $ 8-miliar feed 52 juta Amerika anjing dan 63 juta kucing.

Makanan hewan yang diproduksi secara komersial memiliki asal-usul dalam makanan, biskuit kering gaya anjing dikembangkan di Inggris pada tahun 1860. Tak lama setelah itu, produsen menghasilkan rumus yang lebih canggih, termasuk nutrisi dianggap penting untuk anjing pada saat itu. Pada awal abad 20, pra-paket makanan hewan peliharaan juga tersedia di AS Awalnya mereka terutama terdiri dari sereal kering, tetapi setelah Perang Dunia I, anjing makanan terbuat dari daging kuda kalengan tersedia. Tahun 1930-an mengantar makanan kucing kaleng dan tipe, kering meatmeal makanan anjing. Beberapa inovasi oleh 1960-an kucing makanan kering, makanan expandedtype anjing kering, setengah basah dan makanan hewan.

Mulai tahun 1980-an, tren di pasar makanan hewan termasuk permintaan yang lebih besar untuk makanan kering dan kurang untuk makanan kaleng. Penelitian menyarankan bahwa diet soft makanan anjing kalengan menyebabkan penyakit gusi lebih cepat daripada makanan kering. Secara umum, tumbuh kesadaran kesehatan masyarakat menyebabkan minat meningkat dalam formula lebih bergizi dan ilmiah untuk makanan hewan peliharaan, seperti siklus hidup produk untuk hewan peliharaan muda dan penuaan, dan makanan terapi untuk kondisi kesehatan khusus hewan peliharaan, seperti sebagai penurunan berat badan dan masalah kencing. Produsen makanan hewan peliharaan juga lebih cenderung menggunakan jaringan kurang lemak dan lemak dan lebih kaya protein jaringan. Akhirnya, kategori makanan hewan peliharaan tumbuh dalam popularitas dengan produk seperti makanan ringan dendeng, sosis berbentuk buah, biskuit, dan potongan biskuit disebut kibbles.
Bahan Baku

Bahan utama dalam makanan hewan adalah produk sampingan dari daging, unggas seafood, dan, biji-bijian pakan, dan bungkil kedelai. Di antara hewan yang digunakan dalam render adalah ternak, kuda, dan hewan peliharaan rumah yang telah ditidurkan. Control Association Hewan Nasional memperkirakan bahwa setiap tahun sekitar 5 juta hewan peliharaan dikirim ke tanaman rendering dan didaur ulang menjadi makanan hewan pada tahun 1990an. Mereka umumnya terdaftar sebagai daging atau makan tulang pada daftar bahan.

Bagian-bagian hewan yang digunakan untuk makanan hewan dapat mencakup bagian karkas yang rusak, tulang, dan daging pipi, dan organ seperti usus, ginjal, hati, paru-paru, lambung, limpa, dan jaringan perut. Sereal biji-bijian, seperti bungkil kedelai, tepung jagung, gandum retak, dan barley, sering digunakan untuk meningkatkan konsistensi produk serta mengurangi biaya bahan baku. Bahan cair dapat berupa air, kaldu daging, atau darah. Garam, pengawet, penstabil, dan agen gelling sering diperlukan. Agen gelling memungkinkan homogenitas lebih besar selama pengolahan dan juga kontrol kelembaban. Mereka
Pet Food
termasuk kacang dan gusi guar, selulosa, karagenan, dan pati lainnya dan pengental. Palatabilitas dapat ditingkatkan dengan ragi, protein, lemak, ikan terlarut, pemanis, atau rasa terkonsentrasi disebut “mencerna.” Umumnya, rasa buatan tidak digunakan, meskipun asap atau daging asap rasa dapat ditambahkan ke beberapa memperlakukan. Kebanyakan produsen suplemen makanan hewan peliharaan dengan vitamin dan mineral, karena beberapa mungkin hilang selama pemrosesan.

Bahan bervariasi agak tergantung pada jenis makanan hewan. Perbedaan mendasar antara makanan hewan peliharaan kaleng dan kering adalah jumlah kelembaban. Makanan kaleng berisi antara 70 dan 80% kelembaban, karena ini umumnya terbuat dari produk daging segar, sementara makanan hewan kering mengandung tidak lebih dari 10%. Bahan tambahan yang digunakan untuk makanan kering meliputi jagung pakan gluten, daging dan tepung tulang, lemak hewan, dan minyak. Untuk tekstur daging seperti, makanan kering memerlukan lebih banyak bahan mengandung pati, atau pati; perekat protein, seperti kolagen, albumens, dan kasein, dan agen plasticizing. Setengah basah makanan hewan peliharaan biasanya membutuhkan pengikat, yang berasal dari berbagai sumber, seperti gel, tepung sereal, kandungan asam amino, mercaptans alkil lebih rendah, sulfida alkil yang lebih rendah dan disulfida, garam, dan thiamin. Produk Semimoist juga dapat menggabungkan kedelai serpih, serpih dedak, karbohidrat larut, pengemulsi, penstabil, dan susu skim kering dan whey dikeringkan.

Antioksidan yang sering digunakan untuk menghambat oksidasi dan ketengikan lemak. Ini termasuk butylated hidroksi anisol (BHA), butil hidroksi toluen (BHT), dan tokoferol. Untuk mencegah jamur dan pertumbuhan bakteri, produsen menggunakan baik sukrosa, propilen glikol, asam sorbat, atau kalium dan sorbates kalsium.
Manufaktur
Proses

Kecuali bahan, proses manufaktur umum untuk makanan hewan mirip dengan yang untuk makanan olahan. Produk daging yang digunakan dalam makanan hewan peliharaan pertama harus diberikan, atau diproses, untuk memisahkan air, lemak, dan komponen protein, termasuk offals lunak (jeroan) dan offals keras (misalnya tulang dan kuku). Umumnya, daging diterjemahkan oleh keluar-sisi perusahaan dan dikirim ke produsen makanan hewan. Produk daging ditujukan untuk makanan kaleng harus disampaikan segar dan digunakan dalam waktu tiga hari. Produk daging beku dapat digunakan untuk makanan kering.

Proses manufaktur memerlukan grinding dan memasak daging dan produk sampingan daging. Selanjutnya, daging dicampur dengan yang lain
Pet Food
bahan, dan jika resep membutuhkan, campuran dibentuk menjadi bentuk yang sesuai. Produk jadi diisi ke dalam wadah dan dikirim ke distributor.

Inovasi dalam pengolahan makanan hewan dan kemasan telah menyebabkan produk-produk berkualitas lebih baik dengan kehidupan rak lagi. Makanan anjing kalengan yang dikemas vakum memiliki umur simpan dari tiga sampai lima tahun dan sangat stabil dengan kehilangan sedikit atau tidak ada nilai gizi. Makanan anjing kering, di sisi lain, memiliki umur simpan hanya 10 sampai 12 bulan dan membutuhkan penambahan bahan pengawet, meskipun beberapa produsen menggunakan pengawet alami seperti vitamin E dan C.
Rendering daging

* 1 Umumnya, rendering dilakukan oleh prosesor daging. Rendering memerlukan pecah sel-sel lemak, baik oleh panas atau enzim-dan pelarut ekstraksi, dan kemudian pengeringan residu.

Grinding dan pra-memasak daging

* 2 produk daging yang digiling kasar dengan tekstur yang diinginkan.
* 3 Untuk mempermudah proses lebih lanjut, daging tanah dimasak di kompor terus menerus dengan uap hidup di suhu yang sesuai.
* 4 Produk daging adalah reground setelah memasak awal untuk menghasilkan konsistensi lebih seragam. Untuk makanan setengah basah atau chunky, batch yang sengaja dimasak tidak merata untuk menciptakan tekstur tebal yang diinginkan.

Memadukan dan membentuk

* 5 Campuran daging dicampur dengan bahan lain seperti biji-bijian sereal, vitamin, dan mineral.
* 6 Makanan kering dan semi-basah biasanya dipanaskan sehingga campuran sebagian akan dextrinize, atau menebal, pati. Untuk mencapai marmer-lihat daging nyata, campuran daging bisa dimasak tidak merata dan setengah dari batch berwarna merah dan putih lainnya. Makanan Semimoist harus stabil untuk mempertahankan jumlah yang tepat dari kelembaban di bagian-bagian kering dan setengah basah dari makanan.
* 7 Makanan kering dan semi-lembab mungkin diekstrusi di bawah tekanan tinggi melalui perangkat dengan pelat orificed untuk mendapatkan bentuk dan ukuran produk tertentu, misalnya, berupa biskuit, kibbles, daging-bola, roti, pelet, atau iris. Sebuah alternatif untuk ekstrusi adalah untuk agar-agar dan memperluas campuran. Untuk daging marmer, campuran daging merah dan putih adalah diekstrusi bersama-sama dan dibagi menjadi potongan.

Kemasan dan label

* 8 dalam jumlah Diukur dari produk yang dikemas ke dalam wadah yang sesuai. Makanan kering yang dituangkan ke dalam pra-cetak kontainer. Makanan kaleng lembab adalah vakum disegel untuk mengurangi kandungan oksigen dan mencegah pembusukan lemak dalam makanan.

Sterilisasi

* 9 kaleng makanan hewan peliharaan telah disterilkan dengan melewatkan mereka melalui retort, atau memanaskan ruangan. Retort dapat berupa batch atau jenis hidrostatik terus menerus. Kaleng-kaleng yang dipanaskan sampai sekitar 250 ° F (121 ° C) selama 80 menit, meskipun suhu memasak dan waktu bergantung pada isi, tekanan uap, dan dapat ukuran.
* 10 Para kaleng dengan cepat didinginkan sampai sekitar 100 ° FO (38 ° C). Selanjutnya, kaleng dikeringkan dan diberi label.
* 11 Wadah dikemas ke dalam kotak karton bergelombang atau dibungkus plastik dengan plastik dalam nampan karton bergelombang. Makanan hewan peliharaan adalah fot pengiriman siap untuk distributor.

Quality Control

Produsen makanan hewan harus sesuai dengan aturan dan peraturan yang ditetapkan oleh beberapa instansi di tingkat federal dan negara, termasuk Administrasi Makanan dan Obat (FDA), Federal Trade Commission (FTC), dan Departemen Pertanian AS (USDA). USDA mengontrol kualitas daging dan menentukan hewan dapat digunakan dalam makanan hewan peliharaan. FDA mengatur bahan dengan menetapkan batas maksimum dan minimum nutrisi tertentu dan dengan melarang penggunaan obat atau antibiotik dalam makanan, karena makanan hewan kadang-kadang sengaja dimakan oleh anak-anak. Tugas Asosiasi Pejabat Kontrol Pakan Amerika (AAFCO), sebuah kelompok non-pemerintah penasehat dengan perwakilan di setiap negara, adalah untuk mendaftarkan 3.000 merek dan ukuran makanan hewan.

Analisis “terjamin” pernyataan ditemukan pada label makanan hewan diciptakan hampir satu abad yang lalu ketika beberapa produsen menggunakan bahan-bahan yang tidak diinginkan seperti pasir atau kapur-batu untuk menambah bobot makanan hewan peliharaan mereka. Analisis dijamin memastikan besarnya minimum persentase protein kasar dan persentase lemak dan maksimum mentah serat kasar dan kelembaban. The “mentah” mengacu pada metode pengujian elemen. Jaminan lain yang mungkin termasuk jumlah minimal kalsium, fosfor, natrium, dan asam linoleat dalam makanan anjing, dan abu, taurin, dan magnesium dalam makanan kucing. Kelembaban maksimum yang diperbolehkan untuk makanan kaleng adalah 78%, sedangkan makanan kering dapat mengandung sebanyak 12% kelembaban.

Label yang tepat dari makanan hewan peliharaan harus menyediakan informasi yang akurat untuk pembeli. Pedoman ditetapkan oleh FDA Pusat Kedokteran Hewan dan AAFCO tersebut. Enam elemen dasar harus pada label: nama produk, berat bersih, nama dan alamat pabrik atau distributor, analisis terjamin, daftar bahan, dan informasi gizi. Nama produk harus secara akurat menggambarkan isi dan mematuhi aturan “persentase”. The “95%” aturan mensyaratkan bahwa jika nama produk menunjukkan bahwa daging, unggas, atau ikan adalah bahan primer, seperti dalam “Makanan Anjing Barbara Sapi,” itu harus mengandung 95% atau lebih dari bahan yang, tidak termasuk air yang digunakan dalam pengolahan . Jika dua bahan daging terdaftar sebagai bahan utama, keduanya harus sama dengan 95%.

“25%” aturan, atau “makan malam” aturan, berlaku untuk item seperti “makan malam ayam,” “hidangan daging,” dan istilah-istilah seperti piring, rumus, nugget, dan sebagainya. Hal ini membutuhkan bahwa makanan yang tercantum harus membuat antara 25 dan 95% dari semua bahan berat. Jika lebih dari dua bahan adalah pada nama, masing-masing harus minimal tiga persen dalam berat dan bahan utama harus terdaftar pertama, karena semua bahan pada label harus tercantum dalam dominasi berat.

Aturan ketiga adalah “tiga persen” aturan, atau “dengan” aturan, yang berlaku untuk bahan-bahan kecil yang tercantum pada label. Misalnya, “Ayam Cat Charlie Makanan dengan Keju” harus berisi minimal tiga keju persen. Akhirnya, “rasa aturan” mensyaratkan bahwa jika bahan aroma, seperti makan daging, termasuk dalam nama itu harus terdeteksi. Untuk mencegah pelanggan menyesatkan, kata “rasa” harus dalam ukuran yang sama dan gaya sebagai bahan yang sesuai. Setiap gambar pada label tidak boleh menyesatkan baik.

Semua bahan harus sesuai dengan nama khusus yang tercantum dalam Publikasi Resmi AAFCO. Bahan pengawet, stabilisator, warna, dan perasa harus sesuai dengan aturan GRAS, “Umumnya Diakui sebagai Aman.” “Alami” Istilah tidak harus diterapkan pada produk yang mengandung rasa buatan, warna, atau pengawet.

Kalori per porsi dan per kontainer harus tercantum dalam banyak cara yang sama seperti makanan untuk konsumsi manusia, dalam kilokalori per kilogram. Kode Paket harus dicetak pada semua kontainer.

Asosiasi lain juga memantau makanan hewan peliharaan dan mengevaluasi pengaruhnya terhadap hewan peliharaan, seperti Rumah Sakit Hewan Amerika Association (AAHA), Dokter Hewan American Medical Association (AVMA), dan Pet Food Institute (PFI).
Bagaimana Makanan Pet Apakah Made
Dengan Pet Food Institute – Washington, DC

Banyak proses yang sama digunakan untuk membuat orang makan makanan juga digunakan untuk membuat makanan hewan: kue untuk suguhan; pengalengan; ekstrusi untuk ember kering, yang juga digunakan untuk membuat sereal sarapan banyak, sous-vide, yang merupakan memasak lembut mirip dengan apa yang digunakan untuk beberapa pate, dan teknik lainnya.
Kering ember

Ember kering memberikan porsi kalori terbesar untuk hewan peliharaan Amerika. Ember menyumbang lebih dari 60% dari semua makanan kucing dan penjualan makanan anjing di Amerika Serikat. Produk kering tersedia dalam paket mulai dari kotak hanya lebih dari satu pound untuk tas besar dengan berat 40-50 kilogram.

Produk kering yang dibuat melalui satu proses yang berbeda:

* Ekstrusi / Ekspansi (mirip dengan memproses digunakan untuk membuat sereal sarapan tertentu)
* Pengeringan

Wet Pet Food

Bentuk yang paling akrab makanan hewan basah dijual dalam kaleng a. Inovasi dalam proses manufaktur dapat menyebabkan pengembangan produk basah baru yang dijual di nampan dan kantong, mirip dengan produk tertentu orang makan.
Bagaimana Makanan Pet Kering Apakah Made

Meskipun ada banyak cara untuk membuat makanan hewan kering, proses yang paling umum digunakan adalah ekstrusi. Proses ini diadaptasi untuk membuat makanan hewan pada tahun 1950 didasarkan pada teknologi yang digunakan untuk membuat sereal sarapan kembung. Diagram di Membuat Makanan Pet oleh Ekstrusi menggambarkan proses tersebut:

1. Bahan dibawa bersama dalam mixer. Bahan kering dapat digiling sebelum pengenalan bahan basah. Setelah dicampur bersama-sama, mereka membentuk adonan lembab.
2. Adonan dipanaskan dalam preconditioner sebelum pengenalan extruder.
3. Para ekstruder, pada dasarnya penggiling daging raksasa, adalah tempat utama untuk fase memasak kering produk makanan hewan diekstrusi terjadi. Adonan dimasak di bawah panas yang hebat dan tekanan ketika bergerak menuju ujung terbuka extruder. Pada akhir extruder, adonan panas melewati mati membentuk dan pisau (mirip dengan aksi dari penggiling daging) di mana potongan-potongan kecil berkembang cepat ke ember sekali mereka berada di bawah tekanan udara standar.
4. Ember dikeringkan dalam oven sampai kadar air cukup rendah untuk membuat rak stabil seperti cookie atau cracker. Oven pengeringan diikuti oleh fase pendinginan.
5. Setelah pendinginan, ember dapat melewati mesin yang semprotan pada lapisan, yang umumnya penambah rasa.
6. Kemasan (tas, kotak, kantong, dll) diisi selama langkah terakhir untuk jumlah yang tepat untuk memenuhi berat diiklankan pada label. Hasil akhir selesai pet food atau makanan.

Bagaimana Makanan Pet Basah Apakah Made

Perusahaan makanan hewan peliharaan diharuskan untuk mengikuti peraturan federal yang sama untuk membuat produk makanan hewan basah (seperti produk dalam kaleng, kantong dan nampan) bahwa perusahaan makanan manusia harus mengikuti untuk makanan asam rendah (21 CFR Part 113). Diagram Membuat Makanan Pet Basah menggambarkan proses dimana produk yang dijual dalam kaleng, kantong, nampan dan kemasan semacam itu dibuat:

1. Bahan digabungkan dalam mixer.
2. Kontainer kosong Bersih (kaleng, kantong, nampan, dll) diisi dengan jumlah yang tepat untuk memenuhi berat diiklankan pada label.
3. Lid diterapkan, jika digunakan, dan kontainer yang disegel.
4. Wadah tertutup yang dimasak pada suhu tertentu, untuk waktu yang diinginkan, untuk menghancurkan semua organisme hidup yang mungkin ada (bakteri, virus, jamur) yang kalau tidak bisa tumbuh dalam wadah tertutup dan menyebabkan penyakit pada orang atau hewan peliharaan.
5. Setelah didinginkan, label yang diterapkan pada kontainer, sehingga produk basah jadi.

Peraturan Makanan Pet

Produk makanan hewan peliharaan adalah salah satu produk yang paling sangat diatur di toko-toko kelontong. Undang-undang federal dan negara dan peraturan berlaku untuk berbagai aspek termasuk bahan makanan hewan, proses manufaktur dan pelabelan. Hampir semua undang-undang negara dan peraturan makanan hewan didasarkan atas karya Asosiasi Pejabat Kontrol Pakan Amerika. AAFCO adalah organisasi pejabat negara yang mengatur pakan ternak, yang meliputi makanan hewan. Anggota AAFCO datang bersama untuk mengembangkan definisi bahan standar; kebutuhan gizi; pedoman pelabelan dan lainnya; dan hukum model dan peraturan untuk sektor pakan / hewan peliharaan hewan makanan. Kerja AAFCO yang membantu mempromosikan undang-undang dan peraturan yang seragam untuk makanan hewan dari negara ke negara, yang secara efektif menjamin perlindungan konsumen nasional dan meningkatkan perdagangan antarnegara.

Pada tingkat federal, makanan hewan diatur oleh Food and Drug Administration, Departemen Pertanian AS dan Federal Trade Commission. Baik FDA dan FTC memiliki otoritas atas label dan klaim iklan. Selain negara bagian, FDA mengatur bahan makanan hewan dan produk jadi. FDA juga memberlakukan persyaratan tertentu yang berlaku untuk semua makanan, baik produk-produk untuk orang serta produk-produk untuk hewan peliharaan:

* Produk harus murni dan sehat
* Produk harus bebas dari zat berbahaya atau merusak
* Produk harus jujur berlabel
* Produk Kalengan harus memenuhi peraturan pengalengan asam rendah yang sama yang berlaku untuk makanan kaleng diproses untuk konsumsi manusia

Semua tanaman makanan hewan tunduk pada inspeksi oleh regulator FDA dan negara. Selain itu pejabat kontrol negara dan FDA memiliki wewenang untuk menguji bahan makanan hewan dan produk jadi setiap saat untuk mengkonfirmasi mereka memenuhi kandungan nutrisi yang dijamin dinyatakan pada label dan untuk memverifikasi mereka bebas dari zat yang tidak diinginkan. Regulator negara memiliki kewenangan untuk mengeluarkan perintah penjualan berhenti di acara tersebut mereka menemukan alasan yang cukup, seperti kegagalan untuk memenuhi jaminan gizi atau karena klaim pelabelan. FDA memiliki wewenang untuk mengeluarkan peringatan kepada konsumen dalam hal ini menyimpulkan bahwa produk di pasar tidak aman dan harus ditarik.

Kebanyakan negara membutuhkan hewan mereka di bawah hukum pakan negara dan peraturan bahwa label makanan hewan terdaftar dan disetujui. Label makanan hewan peliharaan wajib memberikan informasi yang benar dan tidak menyesatkan, serta:

* Mencolok mengidentifikasi produk sebagai anjing atau makanan kucing.
* Tampilan pernyataan kuantitas dan nama produsen atau distributor.
* Tampilan nama merek yang tidak menyesatkan untuk konten atau properti gizi.
* Menyediakan analisis kimia terjamin yang sesuai dengan hukum negara pakan hewan.
* Daftar bahan dalam urutan dominasi berat dalam produk.
* Daftar bahan sesuai dengan definisi AAFCO.

Sebuah makanan hewan tidak dapat mengekspresikan atau menyiratkan klaim bahwa produk adalah lengkap, sempurna, ilmiah, seimbang, dll, di bawah AAFCO peraturan, kecuali:

1. Hal ini bergizi cukup untuk hewan normal dalam semua tahapan hidupnya (pertumbuhan, pemeliharaan dewasa, dan usia kehamilan / laktasi), atau
2. Klaim ini dimodifikasi dengan menyatakan bahwa itu adalah lengkap dan / atau seimbang untuk satu atau lebih tahap kehidupan tertentu.

Pet Food Ingredients

Produsen makanan hewan menggunakan berbagai macam bahan pertanian. Produk ini termasuk padi-padian daging, unggas, makanan laut dan pakan serta produk yang dihasilkan selama pengolahan makanan untuk konsumsi manusia. Bahan dipilih secara cermat berdasarkan profil nutrisi dan kontribusi fungsional mereka untuk menghasilkan produk yang memberikan nutrisi lengkap untuk hewan pendamping kita.

Vitamin, mineral dan bahan pengawet yang ditambahkan yang diperlukan untuk memastikan bahwa produk menyediakan gizi total dan tetap sehat selama distribusi dan penyimpanan. Semua bahan tersebut diterima untuk digunakan oleh US Food and Drug Administration (FDA) dan Departemen Pertanian AS (USDA), badan-badan yang sama yang mengatur makanan manusia. Pengawet disetujui FDA digunakan sebagai ukuran keamanan dalam makanan hewan peliharaan komersial disiapkan untuk membantu mencegah pembusukan, yang bisa memiliki efek kesehatan yang merugikan pada hewan pendamping.

Sementara sebagian besar bahan yang digunakan dalam makanan hewan yang bersumber dari Amerika Serikat, pasokan dalam negeri bahan tidak dapat selalu memenuhi kebutuhan produksi makanan hewan, yang berjalan sepanjang tahun sehingga produk tersedia tanpa gangguan. Beberapa bahan yang bersumber dari luar Amerika Serikat berdasarkan ketersediaan musiman sementara bahan lainnya hanya tersedia dari sumber-sumber asing, seperti beberapa bahan penting untuk menghasilkan makanan hewan lengkap dan seimbang seperti vitamin tertentu, asam amino, mineral dan mikro. Menariknya pasokan hanya signifikan vitamin C di seluruh dunia, yang diambil sebagai suplemen sehari-hari oleh orang-orang di seluruh dunia, adalah China. Terlepas dari negara asal bahan, perusahaan makanan hewan peliharaan menaruh perhatian besar untuk menjamin kualitas dan keamanan semua bahan yang mereka gunakan, terlepas dari sumber.
Makan Tinggi Off Hog yang

Anda mungkin pernah mendengar “tinggi makan dari babi itu.” Mengatakan Amerika telah terbiasa melakukan hal itu. Namun berapa banyak memahami arti firman ini hari ini? Hal ini mengacu pada kebiasaan makan apa yang banyak mempertimbangkan pilihan pemotongan daging, yang ditemukan untuk menjadi tinggi pada tubuh hewan (misalnya, bahu, ham, steak, daging panggang dan daging). Kecenderungan ini berbeda dari masa lalu, ketika dikatakan bahwa banyak orang Amerika makan setiap bagian dari babi kecuali menjerit itu.

Selama beberapa dekade terakhir kebanyakan orang Amerika telah menjadi sangat khusus tentang apa yang mereka akan makan dari dari hewan ternak untuk konsumsi manusia. Bagian yang bergizi, dan tidak terlalu lama dipandang sebagai lezat, sekarang ini banyak dijauhi. Daftar ini termasuk hati, ginjal, sweatbreads, babat, pengisi perut dan kaki.

Di banyak tempat di seluruh dunia, bagian-bagian ini dari binatang masih dianggap sebagai makanan lezat seperti yang digambarkan dalam daftar resep ke kanan. Di Amerika Serikat kita sering merujuk ke bagian-bagian ini bergizi yang kita pilih untuk tidak makan sebagai produk sampingan. Pada kenyataannya mereka adalah co-produk dari steak, dada ayam dan ham yang kita inginkan.

Hewan co-produk merupakan sumber penting protein berkualitas baik, vitamin, mineral dan asam amino dan lemak esensial untuk produk makanan hewan peliharaan yang tidak mengurangi pasokan makanan manusia.

Bahkan kucing harus memiliki protein hewani atau kimiawi disintesis taurin dan asam arachadonic ditambahkan ke diet mereka sebagai tindakan pencegahan terhadap mata dan penyakit jantung karena mereka tidak dapat menghasilkan zat ini dalam tubuh mereka melalui metabolisme.

Sehubungan dengan tanaman pangan, tanaman co-produk yang sama digunakan untuk membuat makanan hewan.
Tidak ada Pengisi, Hanya Fungsi

Membuat makanan hewan lengkap dan seimbang yang menyediakan semua nutrisi yang dibutuhkan oleh kucing atau anjing adalah tugas yang kompleks. Dokter hewan telah mengidentifikasi antara 42 dan 48 nutrisi penting untuk kucing dan anjing. Memastikan bahwa produk makanan hewan peliharaan menyediakan nutrisi yang diperlukan berarti bahwa 3-4 lusin bahan secara teratur digunakan. Menambah kompleksitas bahan adalah proses formal di mana bahan ini didefinisikan.

Untuk 100 tahun, bahan yang digunakan dalam pakan ternak, yang meliputi makanan hewan, telah didefinisikan oleh Asosiasi Pejabat Kontrol Pakan Amerika (AAFCO). AAFCO telah mengembangkan definisi unsur yang sangat spesifik bahwa perusahaan-perusahaan makanan hewan harus menggunakan label pada produk mereka. Selain menggambarkan sumber suatu bahan (misalnya daging sapi), sering definisi ini menjelaskan bagaimana bahan tersebut diolah (misalnya, tanpa tulang, tanah dan dipasteurisasi).

Pet pembuat makanan harus menggunakan nama bahan AAFCO pada label produk. Hasilnya adalah persyaratan pelabelan bahan konsisten di seluruh negeri dan dalam banyak kasus, dunia. Hal ini karena proses definisi bahan AAFCO bahwa daftar bahan makanan hewan meliputi nama komponen seperti gluten gandum, unggas-produk makanan dan Selenite natrium.

Bahan makanan hewan – termasuk mereka dengan nama yang terdengar lucu – semua melayani setidaknya satu fungsi tertentu dalam suatu produk apakah itu menambahkan nutrisi, memberikan tekstur, menyebabkan makanan untuk menahan bentuknya, menjaga kesegaran, atau melakukan dalam kapasitas lain. Banyak bahan melayani beberapa fungsi.

Sebagai contoh, gluten gandum adalah bahan yang relatif mahal yang bertindak sebagai pengikat dalam produk makanan hewan peliharaan, seperti remah-remah roti di meatloaf sebuah. Tanpa gluten gandum, produk kalengan yang mengandung irisan, potongan atau serpihan tak akan terus bentuknya. Gluten gandum memberikan manfaat tambahan sebagai sumber kualitas, protein yang sangat dicerna.

Seringkali bahan dengan lucu, nama terdengar kimia merupakan sumber vitamin, mineral atau asam amino esensial. Banyak vitamin, mineral dan asam amino sulit bagi tubuh untuk memproses dalam bentuk murni, sehingga mereka harus disertakan dalam makanan sebagai senyawa. Beberapa nutrisi penting, seperti kalium bahkan mematikan dalam bentuk murni.

Berikut adalah beberapa contoh sumber vitamin dan mineral:
Sodium Selenite – Selenium
Pyridoxine hydrochloride – Vitamin B6
Biotin – Vitamin B7
Menadione natrium bisulfit kompleks – Vitamin K (kalium)
Manganous oksida – Sumber mangan

Label Alasannya sumber daftar vitamin dan mineral dengan cara ini akan kembali ke proses definisi bahan AAFCO. Peraturan AAFCO mengharuskan nama kimia benar tercantum pada label.


Post Terkait

Comments